Pelihara Dua Ekor Buaya dan Landak, Pria Asal Ngunut Berurusan dengan Satreskrim Polres Tulungagung

Kasat Reskrim Polres Tulungagung AKP M.Nur saat melakukan press rilis di TKP
Kasat Reskrim Polres Tulungagung AKP M.Nur saat melakukan press rilis di TKP

KONGKRIT.COM - Satreskrim Polres Tulungagung menetapkan HN (38) pria warga beralamatkan di lingkungan 9 Desa/Kecamatan Ngunut, Kabupaten Tulungagung.

HN ditetapkan sebagai tersangka oleh polisi karena diduga memelihara satwa yang dilindungi undang - undang yakni berupa 2 (Dua) ekor buaya dan 1 ekor landak Jawa.

Menurut Kasat Reskrim Polres Tulungagung AKP Muchamad M. Nur, pengungkapan kasus ini berawal dari adanya unggahan di media sosial yang kemudian oleh Unit Pidsus Satreskrim Polres Tulungagung dilakukan penyelidikan dengan menggandeng pihak BKSDA hingga akhirnya dapat terungkap.

"Setelah kita lakukan penyelidikan bersama BKSDA ternyata satwa yang ada di rumah tersangka ini memang benar termasuk satwa yang dilindungi oleh undang-undang," terang Kasat Reskrim saat press rilis di TKP, Rabu (22/11/2023).

Dari hasil pemeriksaan, Kasat Reskrim mengatakan bahwa satwa - satwa tersebut diperoleh tersangka melalui salah satu akun Facebook pecinta hewan reptil Tulungagung.

Kemudian, dari perkenalannya tersebut tersangka melakukan komunikasi dengan penjual melalui inbox messenger dan berlanjut melalui WA hingga kemudian melakukan transaksi dengan cara COD dengan penjualnya di penyeberangan tambangan wilayah desa Ngunut.

"Transaksinya dengan cara COD yakni di tambangan wilayah Ngunut, namun " terangnya.

Dijelaskannya, 2 buaya yang dibeli tersangka saat masih berumur 5 bulan dengan harga 250 ribu per ekornya yang ukurannya 40 cm, berat 0,25 kg. Sedangkan seekor landaknya dibeli seharga 150 ribu ukuran panjang 10 cm dengan berat 0,5 kg.

"Setelah dipelihara selama 7 tahun, saat ini seekor buaya Irian sudah berukuran kurang lebih 2 meter dengan berat 50 kg, dan buaya muaranya berukuran 1 meter dengan berat 25 kg. Sedangkan landaknya berukuran 50 cm dengan berat 5 kg," paparnya.

Adapun motif tersangka, Kasat Reskrim menyebut, tersangka memelihara satwa - satwa tersebut sebagai hobi karena dirumahnya juga banyak memelihara satwa - satwa lainnya namun tidak termasuk dalam jenis satwa yang dilindungi.

Halaman :
Shares
Berita Terkait

Berita Lainnya

Index